Adab dan Akhlaq

SYUKUR YANG SEJATI

Al-Imam Ibnul Qayyim Al Jauziyah rahimahullah menyatakan :

 :نعم من الله تعالى تترادف عليه ، فقيدها الشكر، وهو مبني على ثلاثة أقسام  
١.الإعتراف بها باطنا
٢. والتحدث بها ظاهرا،
٣.وتصريفها في مرضاة وليها ومسديها ومعطيها.

فإذا فعل ذلك فقد شكرها مع تقصيره في شكرها
( الوابل الصيب ص. ٥، ط. دار عالم الفوائد)

Nikmat-nikmat dari Allah Ta’ala senantiasa datang berturut-turut kepada seorang hamba, pengikatnya (untuk menjaga) adalah dengan bersyukur. Dan syukur itu terbangun dari tiga rukun :

1.Mengakuinya secara batin
2.Mengutarakannya dengan dhahir ( lisan)
3.Menggunakanya pada hal-hal yang di ridhoi Penguasanya,dzat yg menganugerahkannya dan Sang Pemberi Nya (Allah azza wajalla)

Jika dia telah melaksanakan tiga perkara itu ,maka dia teranggap telah mensyukuri nikmat-nikmat tersebut walaupun meski ada kekurangan dalam mensyukurinya.

(Al Walibus Shoyib hal. 5, Cetakan Dar 'Alam al-Fawaid )
Alih Bahasa : Abu Falih Qolun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *